Toyota Hentikan Produksi di Jepang

Toyota Motor Corp menyatakan kemungkinan menghentikan produksi di pabrik domestik awal bulan depan karena kekurangan baja. Salah satu pabrik baja yang dioperasikan salah satu afiliasinya telah meledak.

Ledakan pabrik Aichi Steel telah menahan produksi baja sekaligus memengaruhi pasokan produksi mobil Toyota yang selama ini memproduksi sekitar 40 persen produksi mobil di Jepang.

“Saat ini persediaan pasokan baja hanya cukup untuk memproduksi mobil hingga 6 Februari. Setelah itu, kami akan memantau situasi pasokan,” kata juru bicara Toyota yang menambahkan lembur akhir pekan untuk minggu depan telah dibatalkan.

Ledakan di Aichi Steel terjadi pada 8 Januari 2016. Perusahaan akan melanjutkan produksi pada Maret bila pabrik selesai diperbaiki.

Toyota Motor Corp menghasilkan kendaraan seperti Toyota dan Lexus, serta kendaraan Daihatsu Motor Co dan truk Hino Motors yang menghasilkan 4,0 juta kendaraan di Jepang pada 2015, sekitar 46 persen produksinya diekspor.

Rencana penghentian operasional dapat memengaruhi produksi mobil Toyota sekitar 4,13 juta unit tahun ini, termasuk mobil hybrid Prius yang baru dirilis di Amerika Serikat bulan ini dan diproduksi hanya di Jepang.

Toyota berencana memproduksi 10,2 juta kendaraan di seluruh dnia tahun ini, setelah membukukan penjualan di seluruh dunia sekitar 10,15 juta unit sepanjang 2015. Jumlah produksi itu ingin mengalahkan Volkswagen dan produsen mobil lainnya demi memertahankan gelar produsen mobil terlaris di dunia. Toyota memproduksi 14 ribu kendaraan per hari di Jepang.

UPDATE:

Toyota Motor Corp menegaskan hanya berhenti beroperasi selama sepekan sejak 8 Februari hingga 13 Februari 2016 setelah pabrik baja yang menjadi pemasoknya terbakar. “Kami jadwalkan kembali berproduksi pada 15 Februari dan produksi kendaraan di luar Jepang tak akan ditangguhkan,” kata pernyataan Toyota Senin (1/2).

Saham Toyota naik 1,8 persen pada perdagangan Senin. Toyota memproduksi 4,0 juta kendaraan di Jepang pada 2015, sekitar 46 persennya diekspor. Pabrik di Jepang menghasilkan 13.600 kendaraan per hari pada Desember, naik 10 persen dari tahun sebelumnya.

Sumber: Reuters dan Reuters

Share This :

Leave a Comment
Share
Tags: Toyota

Recent Posts

  • Tips Bisnis

5 Cara Tambah Kekayaan Dari Safir Senduk

5 cara tambah kekayaan perlu kita ketahui agar kita bisa menirunya dan ikut menjadi kaya.…

13 Juli 2020
  • Coffee Money

Indonesia Fundraising Award 2020 Profesionalkan Lembaga Penggalangan Dana

Indonesia Fundraising Award 2020 tahun ini kali pertama digelar. Ajang penghargaan tersebut memberikan apresiasi kepada…

10 Juli 2020
  • Tips Bisnis

Cara Membuat Paspor Online Dengan Mudah

Cara membuat paspor online kini semakin mudah. Butuh kesabaran sedikit untuk menyelesaikannya. Pengertian Paspor Paspor…

26 Juni 2020
  • Diary Flury

Covid Test di Jakarta Melalui Halodoc

Covid test di Jakarta sudah mulai dilakukan. Ini sudah berlaku sejak pandemi COVID-19 mulai menyerang…

25 Juni 2020
  • Coffee Money

Cara Mengatur Keuangan Pribadi di Era Pandemi

Cara mengatur keuangan pribadi di era pandemi virus corona baru (COVID-19) begitu penting. Butuh kejelian…

24 Juni 2020
  • Coffee Money

Tetap Cuan Sambil Rebahan Di Tengah Pandemi

Tetap cuan sambil rebahan menjadi idaman semua orang. Apalagi di saat pandemi COVID-19 seperti sekarang.…

15 Juni 2020

This website uses cookies.