jurnas

Turut berduka atas penutupan Harian Jurnal Nasional.

Inilah pesan berantai yang disebar ke teman-teman media.

SBY Diminta Selamatkan Harian Jurnal Nasional
 
Ketua Umum Dewan Pengurus Serikat Pekerja Jurnal Nasional (SP Jurnas) Friederich Batari meminta Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku penggagas dan pendiri Harian Jurnal Nasional untuk mencari solusi penyelamatan Harian Jurnal Nasional (Jurnas) yang akan ditutup mulai 1 November 2014.
 
“Karyawan PT Media Nusa Pradana (Penerbit Harian Jurnal Nasional) berharap kepada pak SBY selaku penggagas dan pendiri Harian Jurnal Nasional untuk mengambil langkah penyelamatan Harian Jurnas termasuk nasib para karyawan/wartawan,” kata Ketua Umum Dewan Pengurus Serikat Pekerja Jurnal Nasional (SP Jurnas), Friederich Batari di Kantor Jurnal Nasional, Jalan Paso No. 62 Cilandak, Jagakarsa, Selatan, Kamis (30/10).
 
Menurut Friederich, seruan Serikat Pekerja Jurnal Nasional ini didasarkan pada pengumuman sepihak manajemen yang dimuat di Harian Jurnas, edisi Senin (27/10), bahwa Harian Jurnas akan beralih sepenuhnya menjadi online Jurnas.com terhitung sejak 1 Nopember 2014. Artinya, Koran Harian Jurnal Nasional tidak akan lagi menemui pembaca.
 
Padahal, Koran ini, lanjut Friederich, menjadi salah satu media massa yang selalu dibaca SBY saat menjabat Presiden RI.
 
Lebih lanjut, Friederich menjelaskan, Serikat Pekerja Jurnal Nasional telah memfasilitasi pertemuan karyawan PT Media Nusa Pradana/wartawan Harian Jurnal Nasional dengan Direktur PT Media Nusa Pradana, Rommy Fibri.
 
Dalam pertemuan tersebut, menurut Friederich, Rommy Fibri tetap bersikukuh untuk menutup Harian Jurnal Nasional dan beralih sepenuhnya ke online Jurnas.com.
 
“Hati saya berpihak pada nasib karyawan. Tapi saya kan tidak bisa berbuat banyak karena semuanya tergantung pada penyandang dana kita (Gita Wirjawan, red),” kata Rommy Fibri seperti dikutip Friederich Batari.
 
Lebih lanjut, menurut Friederich, Direktur PT Media Nusa Pradana menegaskan bahwa hingga saat ini kita jalankan perintah penyandang dana. “Hanya dua hal untuk menyelamatkan Harian Jurnal Nasional yakni hanya tangan Tuhan dan tangan Cikeas (Pak SBY, red).
Pada kesempatan itu, menurut Friederich, Direktur PT Media Nusa Pradana mengingatkan agar tidak karyawan yang dikorbankan alias tidak ada pemutusan hubungan kerja (PHK).
 
Dalam kesempatan itu, Friederich menyampaikan Direktur PT Media Nusa Pradana bahwa Serikat Pekerja Jurnal Nasional akan segera membentuk tim untuk mengaudit keuangan perusahaan PT Media Nusa Pradana.
 
“Berdasarkan usulan SP Jurnas, pak Rommy Fibri selaku Direktur PT Media Nusa Pradana sangat mendukung. Pak Rommy menyatakan tidak akan menghalangi dan justru memfasilitasi SP Jurnas dalam melakukan audit,” tegas Friederich.