Wah, mau banget doooonkkkk??

tapi itu bukan aku yang berangkat melainkan teman sma-ku yang kemarin lulusan IPB. Waktu itu, dia pinjem handphone gw yang jadul banget (Siemens A55) karena hpnya (Nokia yg jadul banget jg) rusak, ga bs digunakan untuk menerima telfon.Alhasil, dia ke kosan setelah aq jemput setelah demo di istana (tentang Ahmadiyah itu).

Walau setengah berisik, dia bisa wawancara dengan lancar, memakai bahasa Inggris tentunya dengan orang Jepang. Kebetulan dia ingin mendirikan pabrik pengolahan (nanti) di Indonesia. Nah, ternyata dia bisa lolos untuk dikuliahkan lagi di Taiwan.Waaaaaa…

Alhamdulillah deh, bisa bantu temen. Walau pake hape jadul ternyata masih berguna juga. Siapa yang mo pake hp ku lg??siapa tahu bisa sampai ke negeri Cina???he…he..

Temenku yang bisa berangkat ke Taiwan itu adalah Slamet Widodo. Meski anaknya ga terlalu tinggi tp IQ-nya lumayan tinggi. Dulu waktu di SMA, dia adalah ketua OSIS. Dia sempat curhat juga, kalo nanti ingin menikah dulu sebelum kuliah di luar negeri. Ternyata sampe skrg rencana itu belum kesampaian. Kasihan..

Btw, gpp deh Met!!(Slamet Widodo, begitu biasa kusapa). Yg penting bs meneruskan untuk mencari ilmu dulu. Rejeki siapa tahu & blm tentu kesempatan itu datang dua kali. Masalah jodoh, mengalir aja. Siapa tahu di Taiwan ketemu ama akhwat cantik.