Pelajaran Dari Sopir Taksi

Waktu mo liputan ke Kelapa Gading, jumat kemarin, aku dapat ngobrol ama supir. Ternyata daripada bengong di mobil, ga enak jg. Mendingan ajak ngobrol, mengalir aja. Supir tsb dari Malang, gw lupa dr daerah mana.

Supir tsb menikah thn 1978 dan dapat istri orang Solo. Sekarang sudah dikaruniai tiga org anak. Yang gede, udah lulus sma. Tp sekarang lg stress. Gara-gara ga bs ngelanjutin kuliah & ga diterima kerja spt teman2nya. Yg kedua cewek, tp msh smp. Katanya, anak ini centil & udah pingin nikah. Msh kecil koq udah mau nikah?? kepepet ekonomi atau ada apa?? bapak supir tsb hanya geleng2 kepala.

Yg ketiga blm sempat diceritakan. Tp kl yg pertama, satu keinginan yg tdk tercapai adalah ingin bersalaman dgn KH.Zainuddin MZ. Wah, gmn ya?? dtg aja k rmhx/ kl ada tablig akbar kali..

Yg jd mslh, istrinya ternyata ga mau kerja. Hanya mau menunggu di rmh & menengadahkan tangan. Kl dah d rmh, ngomel2 melulu. Kirain dapat org Solo tuh lemah lembut, ternyata sama saja, malah lemot. Ini pikiran bapak supir itu looo..

Sepanjang perjalanan, kami ngobrol terutama masalah hidup. Bapak itu jg udah trauma mau kredit taxi. Dulu udah pernah & tinggal setahun. Ternyata ga jd, gara-gara mobil taxinya ditarik ama distributor, ada kegagalan produk gt. Terus ngobrol soal kerjaan, jd apa aja hingga jadi supir taxi. Krn sebel dgn istri, dia sampe ga plg. Parahnya, kl g pny & g ingat anak, istrinya pasti ditinggalin. Mau cari lg…(deg!!)

“Makanya kalo cari istri tuh yg bener,” pesan bapak supir sambil aku kasih uang 30rb sampe di Kelapa Gading.